........S'LaMat DaTanG, Segala Komentar yang sifatnya membangun sangat diharapkan untuk membuat blog ini menjadi lebih baik........

Jumat, Juni 12, 2009

Hakikat Cinta


“Pernahkah anda melihat orang yang berbuat jahat terhadap orang lain terhadap orang yang amat dicintainya?” seseorang bertanya pada Abu Dzar al-Ghiffari, sahabat Rasulullah SAW. “Pernah, bahkan sering,” jawab Abu Dzar.

“Dirimu sendiri itu adalah orang yang paling kamu cintai. Dan kamu berbuat jahat terhadap dirimu bila durhaka kepada Allah,” jelasnya. Dengan mengacu pada pendapat Abu Dzar tadi, sebenarnya banyak di antara kita yang tega berbuat jahat terhadap ‘orang’yang amat dicintainya.

Tapi anehnya, kita yang gemar berbuat dosa lupa bahwa apa yang kita lakukan sesungguhnya merupakan perwujudan kebencian terhadap diri sendiri.
Cinta adalah fitrah yang diberikan Allah untuk semua makhluk guna mempertahankan eksistensinya. Manusia berkembang biak karena cinta.

Kelestarian lingkungan menjadi kepedulian manusia karena cinta. Dan yang lebih penting, cinta ini yang perlu kita sadari merupakan refleksi keberadaan alam malakuti yang abadi. Itulah sebabnya, bila dua sejoli sedang dimabuk cinta, maka apa yang terbayangkan dan diangankannya, cinta mereka akan abadi. Tapi sayang, keabadian cinta yang diangankannya hanya terbatas pada hal-hal yang bersifat duniawi, yang justru menghadat cinta malakuti.

Salah satu unsur penting yang menhambat perjalanan cinta malakuti adalah cinta dunia. Cinta dunia, dilukiskan oleh Sayyidina Ali, sebagai biang dari segala bencana.
Bila hati manusia sudah terperosok dalam cinta dunia, maka logika-logika aneh pun muncul dari pikirannya.

Salah satu logika anehnya, kata Abu Dzar, ia amat berharap rahmat dan ampunan dari Allah, padahal dalam hidup sehari-harinya, ia amat jauh denganNya. “Rahmat dan ampunan Allah,”tegas Abu Dzar, “tak dihambur-hamburkan begitu saja sehingga setiap orang akan mendapatkannya.”Kata Abu Dzar, setan punya senjata pamungkas, berupa godaan pada manusia untuk mengharap rahmat Allah, sementara ia terus berusaha menjauhkannya dari ibadah dan amal saleh.

Korban senjata pamungkas ini paling suka memaafkan dirinya sendiri. “Rahmat Allah Mahaluas. Dosaku pasti dimaafkanNya, “kata korban. Padahal ia tetap saja tak mau bertobat.

Orang yang berbuat dosa, tulis Imam Ghazali dalam Ihya Ulum al-Din, bukan hanya mencelakakan dirinya, tapi juga menghina Allah, karena ia menyelewengkan amanah yang telah diberikan kepadanya. Lidah dan tangan yang Allah berikan kepada manusia untuk dipakai berzikir serta beramal shaleh, misalnya, ia diselewengkan untuk mengumpat dan mengambil hak orang lain.

Meski demikian, bila kita segera bertobat dengan sungguh-sungguh, Allah masih membuka pintu maafNya. Tapi perlu diingat pula, menunda-nunda tobat termasuk sikap yang menghina Allah juga.


8 comments:

Henny Y.Caprestya on 12 Juni 2009 11.39 mengatakan...

Membaca postinganmu selalu menambah wawasanku
teruskan ya sobat :)

badrun on 12 Juni 2009 13.16 mengatakan...

@Henny: Terima kasih

iwan setiawan on 12 Juni 2009 20.46 mengatakan...

mantab mas postingannya..betul kata mas, diri kita ini adalah yg paling susah untuk dibenahi, kelemahan kita adalah selalu mengukur kekurangan orang lain tanpa mau intropeksi diri

badrun on 13 Juni 2009 08.14 mengatakan...

@Iwan Setiawan: Makasih ya sob, atas komennya.

Rusa Bawean™ on 14 Juni 2009 01.50 mengatakan...

jadi ingat makna cinta di KCB
:)

dwina on 16 Juni 2009 20.04 mengatakan...

Ya sama-samalah kita belajar tuk tidak menyakiti diri sendiri


mas, beneran tuh cerita di postingan saya mo jadi cerita penghantar tidur si kecil??
makasih yah..

badrun on 17 Juni 2009 07.16 mengatakan...

@Dwina: hehehehehe, benar tuh

Jonny Chan on 12 April 2015 19.42 mengatakan...

Agen Taruhan
qq Online
Domino qq
Agen Poker
Bandar Bola
Tvonline
nonton bioskop online
Tv Indonesia
Film dewasa
Info Bola
Prediksi Togel
Info Togel
Aplikasi Gratis
Foto Bugil
Hasil Bola
Cerita Dewasa
Indo Togel
Rumus Togel
Prediksi Bola
Livescore

Posting Komentar

Pengikut

 

Copyright 2010 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Modify Template by badrun